Dilihat : 119 kali

ARAH BAIK - Selama sejarah planet Bumi,  medan magnet bumi pernah terbalik. Menurut beberapa perkiraan, durasi rata-rata pembalikan medan magnet Bumi adalah 200.000 hingga 300.000 tahun. 

Namun, pembalikan magnetis terbaru terjadi 780.000 tahun yang lalu. Apakah pembalikan berikutnya akan terjadi dalam waktu dekat? 

Kelemahan di medan magnet Bumi yang dikenal sebagai Anomali Atlantik Selatan, telah mendorong beberapa orang untuk berasumsi bahwa pembalikan medan magnet akan segera terjadi.

Namun, menurut penelitian terbaru yang dirilis pada 7 Juni 2022 tidak demikian.

Pada 6 Juni 2022, para peneliti dari Universitas Lund dan Oregon State University menerbitkan temuan mereka di ‘Proceedings of the National Academy of Sciences  journal peer-review’. 

Mereka melihat data 9.000 tahun untuk menentukan bahwa Anomali Atlantik Selatan bukanlah peringatan pembalikan kutub yang akan datang.

Apa itu Anomali Atlantik Selatan?

Anomali Atlantik Selatan adalah sebuah wilayah di Samudra Atlantik Selatan dekat Amerika Selatan di mana medan magnet bumi teramati telah melemah. Namun, beberapa ilmuwan meragukan kejadian ini, karena pada saat yang sama intensitas medan magnet bumi telah menurun sekitar 10 persen dalam 180 tahun terakhir.

Satelit yang melewati wilayah medan magnet lemah ini tidak berfungsi sebagai akibat dari paparan partikel surya bermuatan tinggi. Medan magnet Bumi bertindak sebagai perisai antara Bumi dan radiasi berbasis ruang angkasa. 

Kehidupan dan teknologi lebih rentan terhadap dampak radiasi yang merusak dimana medan magnetnya lebih lemah. Menurut penelitian saat ini, kelainan tersebut kemungkinan besar bukan satu-satunya, melainkan kejadian yang berulang. 

Andreas Nilsson dari Universitas Lund, penulis utama studi tersebut, menjelaskan bahwa perubahan medan magnet bumi selama 9.000 tahun terakhir, dan anomali seperti yang ada di Atlantik Selatan mungkin merupakan fenomena berulang terkait dengan variasi yang sesuai dalam kekuatan magnet bumi. 

Studi baru memeriksa data 9.000 tahun untuk menetapkan bahwa penurunan medan magnet di Samudra Atlantik Selatan bukanlah hal yang aneh. Barang-barang kuno yang terbakar, material vulkanik, dan inti bor sedimen termasuk di antara bukti yang mereka pelajari. 

Semua bukti ini berisi riwayat data tentang medan magnet bumi sebelumnya. Bagi para ilmuwan, benda-benda seperti pot tanah liat yang telah dibakar hingga di atas 1.000 derajat Fahrenheit, lava vulkanik yang mengeras, dan sedimen yang diendapkan di danau atau di laut seperti kapsul waktu untuk menyelidiki medan magnet Bumi. 

Para ilmuwan dapat memantau magnetisasi objek dan mereplikasi arah dan kekuatan medan magnet di lokasi dan waktu tertentu.

Para ilmuwan dapat menentukan bahwa Anomali Atlantik Selatan bukanlah pertanda pembalikan polaritas yang akan datang menggunakan rekonstruksi ini. Mereka bahkan memprediksi Anomali Atlantik Selatan tidak akan berlangsung lama. 

“Berdasarkan kesamaan dengan anomali yang diciptakan kembali, kami memperkirakan bahwa Anomali Atlantik Selatan mungkin akan hilang dalam 300 tahun ke depan, dan bahwa Bumi tidak menuju pembalikan polaritas,” tulis studi tersebut.

Apakah Anomali Atlantik Selatan merupakan indikasi bahwa kutub magnet bumi akan terbalik? Menurut para peneliti yang mengamati 9.000 tahun sejarah medan magnet Bumi, ini tidak terjadi.***


Potensi Pembalikan Kutub Magnet Bumi Dalam Waktu Dekat Ini Kata Ilmuwan